Puisi Ini untuk Kekasih

Pedih nya derita yang kau beri.

Sakit nya perasaan bila kau hiris.
Luruh jiwa aku menahan sedih.
Yang aku sendiri tak pernah gambarkan akan aku tangis.

Aku termenung seorang diri.
Layakkah aku di layan sebegini?
Seperti sampah yang tak beri sebarang erti.
Yang hina, keji.

Aku tak pernah rasa sesal.
Aku tak pernah rasa tersalah langkah.
Aku masih waras berfikir.
Semasa keputusan itu aku pilih.

Mungkin aku terlalu leka.
Mudah sangat lupa.
Cepat sangat gembira.
Sehingga semua itu menutupi kesakitan jiwa.

Aku buntu.
Apa yang aku perlu lakukan.
Haruskah aku terus melangkah pergi?
Atau terus menunggu engkau kembali ke sini ?

Mungkin aku tidak lagi beri sebarang erti.
Untuk kau meniti hari-hari.
Mungkin kau tidak lagi pegang pada janji
Sebab itu kau ingin berlalu pergi

Aku pasrah. Aku redha.
Jika ini takdir tuhan untuk aku.
Aku sudah cuba mempertahankan cinta
Sebagai bukti aku masih sayang kamu

Aku takkan berhenti
Memohon kepada Ilahi.
Sesungguhnya kau satu-satunya insan yang aku impi
Untuk menjadi kekasih hati.

Semoga doa ku dimakbulkan
Agar kita tetap terus berpasangan
Sesungguhnya hanya engkau satu-satunya insan
Yang aku terlalu harapkan.

Aku harap engkau masih sudi
Menjadi raja dihati
Aku harap engkau masih mahu
Kerana aku terlalu mencintaimu.

 

Taken from previous blog

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s